Mania

by -9 views

Mania

Mania
Mania
Sumber gambar : http://www.aprivatetalk.com

Definisi

Mania ditandai dengan aktivitas fisik yang berlebihan dan perasaan gembira yang luar biasa, yang secara keseluruhan tidak sebanding dengan peristiwa positif yang terjadi. 

Bentuk mania yang lebih ringan adalah hipomania.

Pada kelainan unipolar, depresi terjadi tanpa disertai oleh episode manik.
Mania seringkali merupakan bagian dari kelainan bipolar (penyakit manik-depresif).
Beberapa orang yang tampaknya hanya menderita mania, mungkin sesungguhnya juga mengalami episode depresi yang ringan atau singkat.

Baik mania maupun hipomania lebih jarang terjadi dibandingkan dengan depresi. Mania dan hipomania agak lebih sulit dikenali; kesedihan yang berat dan berkelanjutan akan mendorong seseorang untuk berobat ke dokter, sedangkan kegembiraan jarang mendorong seseorang untuk berobat ke dokter karena penderita mania tidak menyadari adanya sesuatu yang salah dalam keadaan maupun perilaku mentalnya.

PENYEBAB

Kelainan fisik yang bisa menyebabkan mania:

  1. Efek samping obat-obatan
    – Amfetamin
    – Obat anti-depresi
    – Bromokriptin
    – Kokain
    – Kortikosteroid
    – Levodopa
    – Metilfenidat
  2. Infeksi
    – AIDS
    – Ensefalitis
    – Influenza
    – Sifilis (stadium lanjut)
  3. Kelainan hormonal
    – Hipertiroidisme
  4. Penyakit jaringan ikat
    – Lupus eritematosus sistemik
  5. Kelainan neurologis
    – Tumor otak
    – Cedera kepala
    – Korea Huntington
    – Sklerosis multipel
    – Stroke
    – Korea Sydenham
    – Epilepsi lobus temporalis

Gejala

Gejala manik berkembang dengan cepat dalam waktu beberapa hari. Pada stadium awal mania, penderita merasa lebih baik dari biasanya dan seringkali tampak lebih ceria, lebih muda dan lebih bersemangat.

Penderita biasanya merasa senang, tetapi juga bisa mudah tersinggung, senang bertengkar atau memusuhi secara terang-terangan. Yang khas adalah bahwa penderita yakin dirinya baik-baik saja.

Kurangnya pengertian akan keadaannya sendiri disertai dengan aktivitas yang sangat luar biasa, bisa menyebabkan penderita menjadi tidak sabar, suka mengacau, mencampuri urusan orang lain dan jika kesal akan lekas marah dan menyerang orang lain.

Aktivitas mental penderita menjadi semakin cepat (suatu keadaan yang disebut flight of ideas). Perhatian penderita mudah teralihkan dan selalu berpindah-pindah dari satu tema ke tema lainnya.

Penderita memiliki keyakinan yang salah mengenai kekayaan, kekuasaan, keahlian dan kecerdasan seseorang; dan kadang menganggap dirinya adalah Tuhan. Penderita yakin bahwa dirinya sedang dibantu atau dihukum oleh orang lain; atau memiliki halusinasi, yaitu mendengar dan melihat benda-benda yang sesungguhnya tidak ada.

Kebutuhan tidurnya berkurang. Penderita tidak henti-hentinya mengikuti berbagai kegiatan (misalnya usaha dagang yang beresiko, judi atau perilaku seksual yang berbahaya), tanpa memikirkan bahaya sosial yang mungkin terjadi.

Pada kasus yang berat, aktivitas fisik dan mental penderita menjadi sangat tinggi sehingga setiap kaitan yang jelas antara suasana hati dan perilaku hilang dalam suatu bentuk agitasi yang tanpa perasaan (mania delirius). Pada keadaan ini diperlukan penanganan segera, karena penderita bisa meninggal akibat kelelahan fisik yang luar biasa.

Gejala-gejala mania:

  1. Suasana hati
    – Gembira, mudah tersinggung atau bermusuhan
    – Kesedihan sesaat
  2. Gejala psikis lainnya
    – Harga diri yang berlebihan, merasa berkuasa
    – Pikiran melompat-lompat, pikiran yang baru dipicu oleh bunyi kata-kata, bukan oleh artinya; cenderung mudah teralihkan
    – Minat yang berlebihan terhadap kegiatan yang baru, semakin banyak berhubungan dengan orang-orang (yang seringkali merasa terasing karena penderita suka ikut campur dan mengganggu), senang berbelanja
  3. Gejala psikotik
    – Delusi akan bakat yang luar biasa
    – Delusi akan kebugaran fisik yang luar biasa
    – Delusi akan kekayaan, keturunan bangsawan atau identitas kebesaran lainnya
    – Halusinasi dengar atau lihat
    – Paranoia
  4. Gejala fisik
    – Tingkat aktivitas meningkat
    – Mungkin terjadi penurunan berat badan karena meningkatnya aktivitas dan kurangnya makan
    – Berkurangnya kebutuhan akan tidur
    – Meningkatnya gairah seksual

Diagnosa

Diagnosis didasarkan dari gejala-gejala yang ada.

Pengobatan

Lithium bisa mengurangi gejala-gejala mania. Obat ini mulai bekerja setelah 4-10 hari, oleh karena itu pada saat yang sama perlu diberikan obat yang bekerja lebih cepat (misalnya Haloperidol) untuk mengendalikan pikiran dan aktivitas yang berlebihan.

Karena Haloperidol bisa menyebabkan kekakuan otot dan pergerakan yang tidak biasa, maka cukup diberikan dalam dosis kecil, yang dikombinasi dengan benzodiazepin (misalnya lorazepam, Clonazepam, Carbamazepine, Valproate, Lamotrigine, Topiramate dan Oxcarbazepine) yang akan memperkuat efek anti-manik dari haloperidol dan mengurangi efek samping yang tidak diinginkan.

Selain itu, bisa juga diberikan obat anti-psikotik seperti Risperidone, Olanzapine, Quetiapine.

Referensi

Leave a Reply

Your email address will not be published.